Mengapa manusia memiliki warna kulit yang berbeda-beda

PURUSKIN – Karena di masa lalu, tanpa teknologi, hal ini tidak berlaku. Orang-orang dan makanan sebagian besar tinggal di wilayah terbatas selama beberapa generasi. Kemajuan transportasi terkini (2000-an) telah memungkinkan orang untuk pindah ke daerah baru dan mengonsumsi makanan yang ditanam di tempat yang jauh.

Sebelum masa ini, orang-orang benar-benar mati karena warna kulit mereka tidak sesuai dengan lingkungan mereka. Ada bukti bahwa beberapa di antaranya masih terjadi hingga 200 tahun yang lalu.

Sinar matahari mendorong seleksi alami warna kulit melalui kekurangan vitamin. Sinar matahari pada kulit menghasilkan vitamin D dan menghancurkan folat (salah satu vitamin B). Kini, kedua vitamin tersebut dapat diperoleh dengan menggunakan makanan yang tepat. Sinar matahari dapat diperoleh melalui pakaian yang sesuai.

Jadi, berbagai komunitas yang memiliki keturunan di zaman kuno mengembangkan pola makan dan mode regional yang sering kali menyediakan sejumlah vitamin D dan folat. Kebutuhan vitamin-vitamin ini yang tersisa harus berasal dari evolusi warna kulit.

Ada masalah yang relatif baru mengenai budak-budak Negro. Para budak Negro generasi pertama dipindahkan dari daerah yang banyak terkena sinar matahari ke daerah yang kurang terkena sinar matahari, dipaksa mengenakan pakaian yang lebih tebal, dan diberi makanan yang agak terbatas dan sedikit mengandung vitamin D. Warna kulit mereka berkembang di daerah yang banyak terkena sinar matahari, di mana mereka tidak mengenakan pakaian tebal dan memiliki makanan yang agak kaya akan vitamin D.

Ada sedikit catatan tentang budak dari periode itu, tetapi banyak bukti bahwa banyak budak meninggal karena rakhitis. Banyak dari mereka menderita gejala yang sekarang dikenal sebagai rakhitis (kekurangan vitamin D). Rakhitis melemahkan tulang.

Banyak wanita meninggal saat melahirkan karena tulang panggul mereka sangat lemah. Satu kuburan budak menunjukkan bahwa 30% wanita di sana mungkin memerlukan operasi caesar. Ini berarti 30% wanita kulit hitam meninggal saat melahirkan, tentu saja. Banyak pria dan wanita berkaki bengkok. Beberapa stereotip terburuk tentang orang kulit hitam saat ini terdengar seperti kekurangan vitamin D.

Saat ini, kita jarang mendengar tentang kekurangan vitamin D karena susu diperkaya dengan vitamin D menurut hukum. Transportasi telah memungkinkan orang untuk mengonsumsi makanan dari seluruh dunia. Orang yang tinggal di pedalaman juga dapat mengonsumsi banyak makanan laut dari daerah beriklim dingin. Hewan laut yang hidup di daerah beriklim dingin memiliki banyak vitamin D dalam jaringan lemaknya. Terakhir, orang kulit hitam di AS memiliki kulit yang lebih terang daripada orang Afrika karena perkawinan silang. Jadi, mereka mendapatkan lebih banyak paparan sinar matahari daripada nenek moyang mereka yang berkulit gelap.

Jadi, kekurangan vitamin D TIDAK menjadi masalah seperti sebelumnya. Namun, tampaknya ada beberapa masalah terkait pola makan etnis.

Kekurangan vitamin D SEBANYAKNYA telah diatasi melalui perubahan dalam 100 tahun terakhir. Orang kulit hitam mungkin telah memperoleh manfaat dari perubahan ini. Susu dan udang yang diperkaya vitamin D mungkin telah menyelamatkan jutaan orang kulit hitam dari operasi caesar dan patah tulang. Namun, ada masalah baru yang muncul. Popularitas minuman ringan dibandingkan susu (yang diperkaya, tentu saja) dapat menyebabkan wabah baru kekurangan vitamin D.

Saat ini, kekurangan folat belum banyak diteliti. Namun, saya punya firasat bahwa ada masalah di sana yang mungkin menjelaskan beberapa aspek sejarah Kaukasia dan Semit. Kekurangan vitamin B tidak menyebabkan tulang lemah, tetapi memengaruhi sistem saraf.

Mungkin orang berkulit terang yang tinggal di daerah beriklim cerah mengalami kekurangan folat. Namun, datanya belum ada. Nantikan!

Bagaimanapun, apa yang Anda katakan tadi tidak benar. Sekelompok orang bermigrasi SANGAT lambat di seluruh dunia, dan terus-menerus menyesuaikan gaya hidup yang sesuai dengan lingkungan mereka. Seleksi alam juga membentuk tubuh mereka secara perlahan dan terus-menerus.

Perkembangan transportasi jarak jauh yang tiba-tiba, terutama selama masa kolonial, memicu seleksi alam dalam waktu singkat. Orang-orang meninggal pada masa kolonial karena tubuh mereka dipindahkan ke lingkungan tempat mereka tidak berevolusi. Hanya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi lebih lanjut yang telah meringankan masalah ini hingga tingkat yang lebih besar. Tantangan baru dari Seleksi Alam muncul dengan cepat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *